Memulai Bisnis Baru, Harus Dari Mana?

Gambar oleh Gerd Altmann dari Pixabay Baik di fb maupun sosial media lain, beberapa orang teman bertanya apa yang harus dilakukan s...


Gambar oleh Gerd Altmann dari Pixabay



Baik di fb maupun sosial media lain, beberapa orang teman bertanya apa yang harus dilakukan saat tidak punya pekerjaan di saat pandemi covid-19. Dan saya menjawab, yang harus dilakukan adalah mulai berbisnis. Salah seorang teman berkomentar, itu kan Ceu Meta, memang punya bakat dagang. Membaca komentar tersebut, saya sih senyum-senyum saja. Kalau ditanya saya punya bakat dagang, jawabannya tidak. Walau saya mulai belajar bisnis sejak masih kuliah, tapi itu semua karena bakat. Bukan bakat dagang, tapi bakat ku butuh, hehe.

Saya menjalankan bisnis secara serius sejak tahun 2011, saat saya berhenti bekerja. Dan, itu pun perjuangannya luar biasa. Di antara semua hambatan, baik finansial, mental, maupun teknis, yang terbesar adalah hambatan mental. Di kepala saya saat itu masih ada persepsi kalau saya itu pernah menduduki posisi yang lumayan. Tapi, kalau sudah tidak punya penghasilan, setinggi apapun posisi kita tidak ada artinya. Dan saat itu, saya memutuskan untuk menjadi wirausaha.

Sehingga kalau ditanya, membangun bisnis baru harus mulai dari mana? Jawaban saya akan berbeda, untuk pebisnis pemula, dengan pelaku usaha yang bisnisnya terhenti. Untuk pebisnis pemula, maka kita harus memulai bisnis dari  kita sendiri. Mental atau semangat kita harus dikuatkan dulu saat akan menjalani bisnis. Karena ketika menjalani bisnis, maka waktu, pikiran, alokasi anggaran akan terikat pada bisnis yang dijalankan. Tapi di saat pandemi covid-19, wirausaha menurut saya adalah satu-satunya cara untuk kembali mendapat penghasilan.

Lalu bagaimana untuk pelaku usaha yang usahanya terhenti saat pandemi covid 19? Tidak mudah memang harus merelakan bisnis yang sudah berjalan baik, tiba-tiba terhenti. Tapi apa boleh buat, situasi saat ini memang tidak mendukung bisnis lama kita untuk berjalan. Contohnya bisnis jasa yang saya jalani selama ini. Matot, alias mati total. Tiga bulan kemarin saya betul-betul diam di rumah saja. Untungnya ada usaha mustopa yang bisa dijalankan dan memberi aliran darah untuk keuangan keluarga. Jadi apa dong yang harus dilakukan?

Bisnis Saat ini Dimulai Dari Kesulitan Konsumen

Buat teman-teman yang sudah memahami bisnis model canvas, tentu paham dengan value proposition atau nilai tambah bisnis kita. Ternyata di value proposition, dikenal juga value proposition canvas. Nah dalam value proposition canvas, dibuat jejaring antara produk dan pasar. Apapun produk yang kita tawarkan adalah yang dapat menyelesaikan masalah atau pain dari calon konsumen kita.

Sebagai mahluk sosial, tentunya kita punya teman, kenalan, ataupun kolega. Dan untuk memulai bisnis baru, kita bisa mulai dari customer terdekat, baik tetangga, maupun teman yang kita punya. Mungkin bagi yang pernah ikut bisnis MLM, ingat bahwa bisnis tersebut selalu menyarankan untuk membuat daftar nama. Di bisnis baru itu, maka tahap pertama yang kita lakukan adalah mengumpulkan daftar nama. Dan saat ini, daftar nama yang kita miliki adalah whatsapp kontak. Apa yang bisa dilakukan dengan whatsapp kontak? Merekalah yang akan menjadi daftar konsumen pertama kita, yaitu daftar orang-orang yang kita kenal melalui whatsapp.

Lalu, apalagi? Siapa yang pernah menulis whatsapp status? Terus terang, saya belum satu tahun memanfaatkan whatsapp status (kasihan deh gue). Dan melalui status tersebut kita dapat mengetahui pain atau masalah konsumen kita. Apakah cukup dengan mengetahui pain? Eits, belum selesai. Itu baru tahap pertama. Buat yang memiliki sosial media, seperti facebook, atau  Instagram, bisa juga membuat polling untuk mengetahui pain orang-orang yang kita kenal.Bisa melalui polling atau pertanyaan singkat tentang masalah mereka.

Menggali Potensi Diri yang Dapat Dijadikan Bisnis

Setiap orang pasti memiliki potensi yang tidak sama. Ada yang senang memasak, menjahit, membuat kerajinan, menulis, berkebun, apapun. Apakah semua keahlian kita dapat dijual, jawabannya bisa ya, bisa tidak. Di masa pandemi, terlebih saat PSBB, tidak semua profesi dapat dijalankan. Contoh, seperti makeup artis, aktor, artis, MC, tukang cukur, dan profesi lain yang berhubungan dengan dunia seni, dan wisata, otomatis terhenti. Tapi beberapa profesi yang berhubungan dengan penyediaan barang dan jasa untuk orang-orang yang di rumah saja, bertumbuh pesat.

Kembali ke poin, pertama, yaitu bahwa bisnis saat ini adalah mengatasi masalah atau rasa sakit dari konsumen. Jadi keahlian yang akan kita tawarkan adalah yang juga yang mengatasi masalah dari konsumen. Sebagai contoh, masyarakat di tempat kita butuh pasokan makanan, maka keahlian memasak akan sangat dibutuhkan. Atau jika kita dapat membuat konten pemasaran digital, keahlian tersebut juga dibutuhkan oleh orang-orang yang membutuhkan profesi tersebut. Seorang teman yang memiliki link sangat baik dengan para influencer, saat ini membuka usaha untuk mengkolaborasikan sosial media dengan para influencer, dan ternyata permintaannya luar biasa. Begitu juga seorang teman yang membuka jasa pelatihan secara digital, kelas yang dia tawarkan bak kacang goreng. Bukan hanya karena murah, tapi juga produk yang ditawarkan sesuai kebutuhan konsumen.

Potensi Bisnis Baru Pasca Pandemi Covid 19

Berdasarkan analisis yang dilakukan oleh para pakar, ada beberapa sektor usaha yang dapat dijalankan pasca pandemi, dan ada usaha yang sementara terhenti atau terganggu saat pandemi. Di ABDSI, kami membagi usaha menjadi 5 kategori, sebagai berikut :



Apa saja sektor usaha yang masuk dalam kelima kategori ?

Sumber Dcode

Dari gambar yang disusun oleh Dcode, beberapa sektor usaha memiliki potensi berkembang baik dan beberapa usaha akan mengalami hambatan selama pandemi. Dari beberapa diskusi, kondisi gangguan ekonomi diperkirakan akan berjalan hingga 2 tahun ke depan. Sehingga berapa sektor usaha mungkin akan terhambat aktivitasnya. Loh, ini kok gambarnya di Mesir? memang belum banyak negara yang telah melakukan kajian potensi ekonomi di masa covid. Tapi, coba amati kondisi bisnis di seputar kita. Sektor pangan, petanian, kesehatan, dan ICT adalah sektor-sektor usaha yang terus tumbuh pesat saat pandemi. Dan sektor lainnya mengalami penurunan hingga 90 %.

Dalam survey yang dilakukan oleh Asosiasi Bisnis Development Services Indonesia (ABDSI), kondisi ini juga dialami oleh pelaku usaha mikro kecil di Indonesia. Sehingga buat teman-teman yang akan memulai usaha baru, ada baiknya untuk mengkombinasikan 3 hal, yaitu :

1. Potensi pasar yang tersedia (fokus pada pain atau masalah dari konsumen yang jadi sasaran)
2. Cari kemampuan yang dapat menjadi solusi untuk konsumen
3. Kombinasikan dengan sektor usaha yang akan dijalankan selama dan pasca pandemi.

Berikutnya, kita akan menentukan sumber daya atau modal yang dibutuhkan untuk menjalankan usaha. Darimana, berapa dan untuk apa saja.

Semangat ya, untuk menjalankan bisnis baru, tekadkan yang kuat, insya allah ada jalan.

COMMENTS

BLOGGER
Name

4 manfaat membeli oleh-oleh saat mudik,1,5 Tips Kendalikan Bobot Badan,1,Amazing Purwakarta,1,Batik Lasem,2,Bebiluck,1,Berkebun,9,Bihun bikini,1,blog competition,9,Catatan Kecil,63,Catatan Kecil kuliner,1,Catatan Kecil. kuliner,1,Cerita Lebaran Asyik,1,Dakwah,2,Entrepeneurship,11,Event blogger,22,EventBlogger,1,Fiksi,3,Garih Batanak,1,Gili Trawangan,1,Giveaway Vivera Siregar,1,Hotel di Sukabumi,1,IOT,1,Juli Ngeblog,1,Kabupaten Balangan,1,kelas inspirasi 5 Bandung,1,Ketupat Kandangan,1,kompetisi blog,4,Kuliner,51,live with Xl,1,lomba blog,1,makanan halal,1,manfaat buah,1,Menu Sehat,2,Mochi Sukabumi,1,Mudik Lebaran 2016,1,Night at Musium,1,Pegadaian Emas,1,pengurusan ijin PIRT,1,perencanaan keuangan,1,perjalanan umroh,4,Petualangan Cahya,1,Rekening Online Bank SInarmas,1,Resep,2,Resep Churros,1,review film,1,Review Hotel,1,Review Produk,2,Roadblog 2016,2,Seputar Bisnis,92,Seputar Blog,1,Seputar Hidroponik,2,Seputar Rhamadlan,2,Siomay Bandung,1,Sirsak,1,sun Life financial,1,tax amnesty,1,Teknologi Pertanian,1,Tips Liburan,1,Tips Mudik Anti Macet,1,Travelling,30,Traveloka,1,warung sayur pintar,1,Weekend Seru,1,Wisata Murah Saat Lebaran,1,
ltr
item
Kebun Ceu Meta: Memulai Bisnis Baru, Harus Dari Mana?
Memulai Bisnis Baru, Harus Dari Mana?
https://1.bp.blogspot.com/-IdRhAMaNXp8/XteCAIyguNI/AAAAAAAAGm4/kLmTp9lktG09mAlRnmoaXvvrju259NcEgCLcBGAsYHQ/s320/startup-3205494_1280.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-IdRhAMaNXp8/XteCAIyguNI/AAAAAAAAGm4/kLmTp9lktG09mAlRnmoaXvvrju259NcEgCLcBGAsYHQ/s72-c/startup-3205494_1280.jpg
Kebun Ceu Meta
http://www.ceumeta.com/2020/06/memulai-bisnis-baru-harus-dari-mana.html
http://www.ceumeta.com/
http://www.ceumeta.com/
http://www.ceumeta.com/2020/06/memulai-bisnis-baru-harus-dari-mana.html
true
2985580080768164105
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy
Maintenance by Hakimtea | Blogger Bandung